Monday, August 15, 2011

Jadilah Manusia Yang Tahu Erti Syukur

Salam semua

Kita selalu dengar, orang kata jangan bandingkan diri kita dengan orang lain. Tapi, susah untuk aku mendidik hati aku ni. Bukannya aku tidak bersyukur dengan segala nikmat dan rezeki yang Allah berikan tapi manusia kan, sentiasa tidak merasa puas dan cukup dengan apa yang ada. Begitulah yang jadi pada aku dan sekeping hati ni. 



Malu sebenarnya untuk bercerita. Tapi, macam yang aku pernah bagitau, aku akan kongsikan pengalaman dan pandangan aku. Sebab aku nak jadikan blog sebagai satu bahan ilmiah yang tidak membuang masa. Macam ni ceritanya, aku tak tahulah kenapa dan apa puncanya. Cuma aku sangat cemburu dengan orang yang adik beradiknya berjaya dan mempunyai kerjaya yang bagus. Aku takdelah cemburu yang negatif kan. Bila aku tengok kawan-kawan aku yang abang dan kakaknya berjaya, perasaan tu muncul semula. Kadang-kadang aku takut sendiri. Takut kerana tidak reti bersyukur. 

Sebelum ni, aku pernah jugak bagitahu pada ayah aku perasaan aku tu bila aku tengok salah seorang pensyarah aku yang mana adik beradiknya ada yang jadi doktor, peguam, engineer, arkitek, akauntan, pensyarah kira completelah satu family ada. Waktu tu ayah aku nasihatkan aku untuk belajar sungguh-sungguh dan jadi macam mana pensyarah aku tu. Boleh pulak waktu tu, dalam diri aku punyalah rasa tak bersyukur aku cakap "Kenapalah masa dulu-dulu, ayah dan mak aku tak masuk universiti? Kalau masuk universiti, mesti aku sekarang ni pandai macam kawan-kawan yang lain!" Ya Allah. Bila fikir balik, aku rasa apa punya anak lah aku ni, merendah-rendahkan mak bapak aku. Anak tak reti bersyukur! Sedangkan mereka dah bagi yang terbaik dalam mendidik aku. Tapi itulah jahatnya hati.... 

Dan perasaan macam tu berulang lagi bilamana aku tengok salah seorang kawan aku kat UM yang adik beradiknya terdiri daripada semua yang berkerjaya bagus. Complete set. Perfect! Aku jeles sangat-sangat. Sampaikan aku rasa tertekan dan malu dengan diri sendiri. Tapi, aku tak layan perasaan tu, aku cuba positifkan diri aku ni. 

"Jika engkau membandingkan dirimu dengan orang lain, nescaya kau akan kalah. Namun jika kau bersyukur dengan apa yang telah direzekikan kepadamu oleh-Nya, nescaya kau adalah orang yang menang!"

Bila aku baca tu, aku akur bahawa rezeki Allah itu adil. Dia hanya akan memberikan yang terbaik dan Dia tahu segala hikmah yang bakal diberikan oleh-Nya. Sebagaimana dalam Surah Luqman :

"Bersyukurlah kepada Allah, dan barang siapa yang bersyukur kepada Allah , maka sesungguhnya ia bersyukur untuk kemaslahatan dirinya sendiri, dan barang siapa yang kufur yakni yang tidak bersyukur, maka akan merugi adalah dirinya sendiri."

Jadi, kesimpulannya korang janganlah ikut perangai aku ni. Perangai yang tak reti bersyukur. Percayalah pada nikmat Allah. Insya-Allah dia akan beri lebih lagi. Asalkan kita reti bersyukur. Setiap orang dah diberikan bahagian masing-masing.


p/s: All the best to Along & Adik. Insya-Allah kita semua boleh menyenangkan keluarga. 

8 comments:

  1. Allah memberi rezeki setiap hamba2Nya dengan cara yang berbeza..taw2 ;)

    ReplyDelete
  2. erk telan air liuq
    sbb entry menusk kedlm rongga2 dan saraf2 hati.=)

    hee :D
    fara smpai skrg kadg2 berfikrn cmtu
    xpuas dgn ape yg de..kdg2 ke slalu gak la jels dgn org len
    tp diri sndri fara xase syukr dgn ape fara de..hehe

    tp btol gak ape akq ckp..kene ubh pasnie..:D

    ReplyDelete
  3. tak semestinye mak bapak educated anak pun akan jd educated. ada yg mak pak dok kampung keje sawah jer anak2 berjaya gak lulus U gak oversea lagi.

    mmg normal hati kite pasti akan terdetik mcm tu kan sbb kita ada sifat iri. jd bile kite rasa mcm tu cpt2 la istighfar balik dan pk positif mcm ayat akk kat atas td tuh heee (^^,)v

    ReplyDelete
  4. setuju sgt ap yg diperkatakan. bila baca ayat2 tu. mmg mberikan smgt,

    ReplyDelete
  5. bersyukur dgn apa yg ada..
    pasti ada hikmahnya..=D

    ReplyDelete
  6. hmm. sama la, saya juga pernah fikir macam ni.. mak ayah saya pom kerja biasa-biasa saja. cuma 1 je la, harap anak-anak dapat membalas jasa mak ayah semula.

    ReplyDelete
  7. samelah dgn akk..slalu rse dengki tgk adk-beradik husband akk bjaye...engineer, cikgu, doktor, engineer lg..complete set wlaupun ayah dorg mninggal mse dorg kecik lg...pastu mule la fikir yg bkn2..hati kite ni kan, mcmane skali pun msti ade sisi gelap yg kdg2 rase iri hati, rse cmburu dgn org...tp bile tsedar, cpat2 istighfar..skurang2nye parents kite dh cuba didik kite dgn cara yg tbaik dorg blh bg...plg tdk kite ade kluarga utk disayangi dn mnyayangi..klau kcik2 lg dorg dh buang kite lg la haru...insaf Y_Y

    ReplyDelete
  8. bley comment lagikk x???hehe

    emmm...pernah terdetik jugak..then, pk balik rase agak bangga di situ:)hehehe

    ye la...mak dgn ayah sekolah takat darjah 6 je..tapi adikberadik Alhamdulillah dapat study sampai u..jadi kite kena bangga dan bersyukur la..at least kita x macam mereka kan..kalo masa dulu mereka pun ada peluang nak belajar macam kita..ofcourse mereka lagi hebat dari kita:)

    ReplyDelete

Teruskan Memberi Inspirasi.
Saya Hargai Pandangan & Idea Anda!

 

Blog Coklateyes by Innanie Ariffin Copyright © 2013 Designed by Alieff Artwork