Tuesday, July 23, 2013

Redha Bila Diuji

Assalamualaikum semua

Kak Innanie,
Adik nak tanya, macam mana Kak Innanie bina kekuatan semula lepas ayah Kak Innanie jatuh sakit? Yati tengok Kak Innanie nampak kuat sangat bila ditimpa musibah. Adik betul-betul bangga dengan akak!
Yati,
Ampang

Redha! Yes. Aku rasa itu jawapan paling tepat untuk aku menjawab persoalan Yati. Betul dik, bukan senang untuk akak dan keluarga menjalani apa yang telah berlaku lepas ayah diserang sakit. Maklumlah, mak tak bekerja. Adik beradik pulak semua masih belajar. Kalau nak difikir balik, lepas dari ayah sakit kami seolah hilang punca. Pilot kami collapse. 

Bukan kata kami tak berdikari, tapi kata orang tiang serinya tu patah. Jadi kami yang bawah-bawah ni masih rapuh lagi. Tapi itu lah macam akak selalu cakap, kuatnya akak bukan sebab akak seorang. Tapi seluruh keluarga kena kuat sama. Especially mak akak. 



Bila ditelusuri semula perjalanan hidup kami anak beranak selepas ayah sakit... terlalu banyak yang kami belajar. Terlalu banyak mesej Tuhan yang diberi pada kami. Dan kami merasa sungguh kerdil dengan ujian ini. Namun jauh dalam hati kami bersyukur. Sebab dengan ujian inilah kami semakin dekat pada-Nya. Aku yakin, ujian Allah ini ada hikmahnya. Ada kebaikan yang Allah sembunyikan. 

Bila diuji, jangan mengeluh. Aku tahu, manusia biasa motivasinya turun naik. Begitu juga aku dan begitu juga ayah. Tapi, fungsi keluarga bukan sekadar ada bersama di kala susah dan senang. Tapi sebagai booster semangat juga. Kalau aku down, mak-kakak-adik-ayah ada untuk aku. Kalau ayah down, kami pula ambil tempat. Begitulah pusingannya. Keluarga memerlukan dan diperlukan di setiap masa! Hubungan keluarga, murninya....Subhanallah. Memang sungguh tak terkata. Kami bantu antara satu sama lain. Masalah mendatang, kami selesaikan dengan baik. Setiap ahli punya fungsi tersendiri. 

Keredhaan itu bukan sekadar pasrah. Redha itu aku lihat melalui ayah. Aku selalu bayangkan jika aku di tempat ayah. Aku rasa, mesti aku tak dapat terima keadaan diri aku lagi. Bayangkanlah seorang yang sihat, cergas kehulu kehilir tiba-tiba lumpuh sebelah badan. Kehidupan berubah sama sekali. Tapi, dari mata ayah. Redha-nya ayah... sungguh aku terharu. 

Pada aku, kehidupan kita ni memang sentiasa diuji. Ujian itu sebenarnya diberi bukan untuk membebani kehidupan kita. Allah tak akan zalim. Allah beri sebab Dia yakin dan Dia tahu, hamba terpilihnya itu mampu mengharungi ujian itu. Kalau nak diikut ujian aku ni mungkin hanya sekelumit kecil aje. Masih ramai lagi di luar sana yang diuji dengan seribu satu dugaan. Dan setiap dugaan itu datangnya lengkap dengan pahala kesabaran

Sepatah kata kawan aku, setiap dari kita memang akan diuji dengan kehilangan orang yang kita sayang. Cuma bezanya, cepat atau lambat. Ujiannya besar atau kecil. Yang hakikatnya, apa jua yang kita sayang adalah pinjaman. Bila hilang, REDHA itu kuncinya! 



Salam Ramadhan ke-14! 





11 comments:

  1. betul Nanie Redha adalah perkataan yg tepat..Asyik pun ada family problem tp itulah kena kuatkan semangat dan Redha..kalau xredha susah utk kita bergerak dan berjaya..:)

    ReplyDelete
  2. Be strong always. Itu kekuatannya dan betul redha tu memainkan peranan utama. Ada hikmah desebaliknya.

    ReplyDelete
  3. Akak setuju nanie.. Redha dan yakin dengan Allah..
    Akak pernah ditimpa musibah kehilangan bakal suami, sesuatu yg tak pernah diduga... Tapi itulah rencana Allah, takdir Allah lagi hebat.. Alhamdulillah Dia gantikan akak dengan seorang suami yang sangat penyayang.. Alhamdulillah Pokok pangkalnya bersangka baek dengan Allah

    ReplyDelete
  4. ye kak..iman setuju.sebab iman bertubi2 didatangi masalh yg menimpa.tapi sbnrnya allah nk 'jentik' kita bhwa ada org lagi teruk ujian nya diluar sana

    ReplyDelete
  5. Betul tuh dik ble kte redha insyaAllah pastikite akan kuat hadapi ujian Allah

    ReplyDelete
  6. smoga awk sekluarga trus tabah mghadapi dugaan ini! keep it up! :)

    ReplyDelete
  7. Eh tiba - tiba teringat waktu aku sem 3 dulu. Akak aku sem akhir USM. Dan aku terpaksa balik tiap2 munggu KL Kedah sebab waktu tue Mak Aku jatuh dan tulang belakang dia patah. 3 bulan dekat hospital tak boleh bangun, kencing berak semua kene orang tolong. KAlau boleh tak nak lar, orang lain settle kan mak kita. Biar lar anak sendiri yang uruskan.

    Adik bongsu masih kecik, abah terpaksa kerja sebab kerja gaji hari. Kalau tak kerja memang tak der duit lar.

    Gilir - gilir ponteng class dengan Along nak jaga mak dan Adik dekat rumah.

    Allah memang maha mengetahui.. Aku dan family redha dengan rahsia dia. Sem tue memang aku cangkul tanah. Dan along skip practical dia.

    Bila pikir balik memang tak dapat bayangkan boleh harungi semua tue. Alhamdulillah mungkin ada rahsia sebalik semua tue.

    ReplyDelete
  8. terbaik!!.. sama la kita.. redha pasti keluar dari mulut..

    ReplyDelete
  9. yup..kalau boleh jangan cepat putus asa..kalau boleh jangan pikir sangat sesuatu masalah tu

    ReplyDelete

Teruskan Memberi Inspirasi.
Saya Hargai Pandangan & Idea Anda!

 

Blog Coklateyes by Innanie Ariffin Copyright © 2013 Designed by Alieff Artwork